Pandemi Covid-19, Penjualan Harley Davidson Turun pada Q1 2020

Motorgue, 02 May 2020
  • Penjualan Harley Davidson Turun pada Q1 2020
    Pandemi Covid-19, Penjualan Harley Davidson Turun pada Q1 2020
MILWAUKEE - Pandemi Covid-19 membuat produsen kendaraan menghadapi masa-masa sulit. Terkini, dilaporkan penjualan Harley Davidson (HD) turun pada Q1 2020.

Belum ada kepastian pandemi COVID-19 kapan akan berakhir. Industri otomotif menjadi salah salah satu sektor yang terkena imbas parah. Terbukti, banyak merek yang melaporkan kinerja buruk pada kuartal I 2020.

Produsen motor gede (moge) asal Amerika Serikat, Harley Davidson mengalami kelesuan penjualan sepanjang Januari-Maret tahun ini.

HD melaporkan penurunan laba selama periode ini. Sebenarnya HD memang sedang mengalami kesulitan penjualan selama tujuh tahun terakhir.

Berdasarkan laporan perusahaan, sepanjang 2019 HD hanya menjual 125.995 unit saja. Padahal, pada 2012 perusahaan mampu menjual sebanyak 160.400 unit. Artinya, penurunan terjadi 22%.

Sementara itu, pada kuartal I penjualan HD turun 18% jika dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Dengan begitu, keuntungan perusahaan turun 45%, dari USD128 juta atau sekitar Rp1,94 triliun menjadi USD78 juta atau sekitar Rp1,18 triliun.

Kondisi internal HD juga mengalami masalah. Pasalnya, CEO perusahaan Mike Levatich, mengundurkan diri dari jabatannya. Pengganti sementara Levatich, Jochen Zeitz, mengatakan, perusahaannya sedang berhati-hati dalam menyusun strategi selama pandemi.
Sumber: okezone